Tak bisa di Nego, Mudik 2021 sudah Final

- Advertisement -

Jakarta– Pemerintah telah menetapkan larangan mudik Lebaran pada tanggal 6-17 Mei 2021 sebagai langkah untuk mengantisipasi lonjakan kasus Covid-19.


Keputusan larangan mudik lebaran 2021 ditetapkan setelah rapat koordinasi yang dipimpin oleh Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan Muhadjir Effendy dan sejumlah menteri serta lembaga negara pada 26 Maret lalu.


Menindaklanjuti keputusan larangan mudik tersebut, Kemenhub terus melakukan koordinasi intensif dengan Satuan Tugas (satgas) Penanganan Covid-19, Kementerian/Lembaga terkait, TNI/Polri, dan Pemerintah Daerah.


Kepala Bagian Operasional Korps Lalu Lintas Polri Komisaris Besar Jenderal Istiono mengatakan, akan memutarbalik kendaraan yang nekad untuk mudik lebaran 2021, hal itu sebagai tindak lanjut atas perintah pemerintah yang melarang masyarakat untuk mudik.

Baca juga  Hoaks dan Fitnah Adalah Pembunuh Peradaban Bangsa


Polisi pun telah menyiapkan 333 titik sekat di seluruh wilayah di Indonesia. “Yang melintas diperiksa, diputarbalikkan, baik di jalur arteri maupun jalur tol. Baik menuju Jawa maupun menuju luar Jawa. Sebanyak 333 titik ini terutama dari Jakarta menuju Jawa Barat dan Jawa Tengah,” ujar Istiono melalui keterangan tertulis pada Jumat, 2 April 2021.


Meski begitu, kendaraan barang serta adanya masyarakat yang memiliki kepentingan khusus, diperbolehkan melanjutkan perjalanan.

Baca juga  Eksistensi Santri Dalam Menjaga Islam Yang Rahmatan Lil Alamin.
Baca juga  Pimpin Upacara Hari Guru di Kemendikbud, Pidato Nadiem yang Mengiris Hati


Pemerintah melarang mudik lebaran 2021 mulai 6 hingga 17 Mei 2021. Larangan mudik ini diperuntukan bagi seluruh kalangan masyarakat, termasuk aparatur sipil negara (ASN), TNI -Polri, karyawan swasta baik itu yang merupakan pekerja formal maupun informal, serta masyarakat umum lainnya.

“Jadi kami tegaskan lagi bahwa keputusan larangan mudik tahun ini sudah final. Untuk itu, kami meminta masyarakat untuk tidak mudik pada tahun ini agar tidak terjadi hal yang kita tidak inginkan, yaitu terjadinya lonjakan kasus COVID-19,” tambah Budi.

(Fahri Ali)

- Advertisement -
- Advertisment -

Berita Utama

Peringati Harlah Ke-66, Sarbumusi Adakan Istigosah dan Doa Bersama

PILIHANRAKYAT.ID, Jakarta- Dewan Pimpinan Pusat (DPP) Serikat Muslim Indonesia (SARBUMUSI) merayakan malam puncak Hari Lahir (Harlah) yang...

Peringati Harlah Sarbumusi ke-66, Pengurus Adakan Istiqosah dan Doa Bersama

PILIHANRAKYAT. ID, Jakarta- Menjelang peringatan hari lahir Serikat Buruh Muslim Indonesia (Sarbumusi) yang ke 66 tahun, DewanPimpinan...

KemenkoPMK Ajak Warga NU Istiqomah Praktikkan Instrumental Revolusi Mental

PILIHANRAKYAT.ID, Jakarta - Pengurus Wilayah Nahdlatul Ulama (PWNU) DKI Jakarta menggelar acara Penggerak Pemimpin Agama Pelopor dan...

Baca Juga

JAPFA Gencarkan Pariwisata Danau Toba di Pameran Food & Hotel Indonesia 2019

PILIHANRAKYAT.ID, Jakarta – Meriahkan festival makanan minuman bertaraf internasional, JAPFA sebagai perusahaan penyedia protein hewani hadir di pameran Food & Hotel Indonesia (FHI) 2019...

Kereta Api Pangandaran Diluncurkan untuk Mendukung Pariwisata

PILIHANRAKYAT.ID, BANJAR - Wakil Gubernur Jawa Barat, Uu Ruzhanul Ulum serta Direktur Utama KAI Edi Sukmoro meluncurkan PT KAI rute Kereta Pangandaran, relasi Banjar...

Usai Musibah, Kota Palu Jadi Sasaran Revitalisasi Sentra IKM

PILIHANRAKYAT.ID, Jakarta - Direktorat Jenderal Industri Kecil, Menengah, dan Aneka (Ditjen IKMA) Kementerian Perindustrian (Kemenperin) berupaya melakukan revitalisasi sentra industri kecil dan...

Nestapa Papua dan Konflik yang Berlanjut

“Mata saya memang tidak bisa melihat, tapi hati saya merasakan air mata dan penderitaan  orang Papua. Maka dari itu wahai orang Papua, hari ini kukembalikan...