Tradisi Pasar Yang Unik di Sragen

0
Tradisi Pasar Tambak (foto: tribunnews)
Tradisi Pasar Tambak (foto: tribunnews)

PILIHANRAKYAT.ID, Sragen –Desa Sribit memilki tradisi pasar unik, dimana tradisi pasar ini hanya setahun sekali yaitu siap malam Jumat Wage, pada minggu pertama Bulan Suro, masyarakat sekitar berbondong-bondong ke tanah lapang di pojok desa.

Tempat itu yang biasanya sepi mendadak ramai oleh masyarakat hingga larut malam

Tradisi ini dikenal dengan Pasar Tambak dan barang-barang yang diperdagangkan di pasar ini pun cukup menarik, yakni peralatan dapur, peternakan dan pertanian. Barang-barang yang dijual di pasar Tambak pada umumnya memiliki nilai “mistis”.

Baca juga  997 Maba UHN Laksanakan Pawintenan

Tak kurang 20 pedagang yang mayoritas warga Dukuh Tambak, turut menjual dagangannya di pasar setahun sekali ini.

“Dengan cambuk dan pancang yang dibeli dari Pasar Tambak, dipercaya ternak akan sehat dan punya keturunan banyak. Tapi itu bukan berarti barang lain tidak laku, karena semua yang dijual diyakini membawa tuah,” ujar Sutarno, warga Dukuh Tambak yang mengaku berjualan tiap tahun di Pasar Tambak, saat ditemui detikcom di lokasi, Kamis (5/9/2019).

Tradisi Pasar Tambak sudah ada dari sejak neneng moyang mereka tapi secara pasti belum dapat dipastikan. Mayarakat disana ada yang menyakini bahwa pasar ini tak lepas dari seorang pangeran yang kehabisan bekal dan melakukan transaksi.

Baca juga  Jokowi Diminta Mencopot Jabatan Wiranto

“Lalu pangeran tersebut memanggil penduduk dan membeli bahan makanan, jual-beli pun berlangsung hingga timbul pasar. Tradisi ini terus dilestarikan, terutama pada malam Jumat Wage di Bulan Suro. Oleh warga, sekarang tradisi ini ditambah dengan kirab budaya dari balai Desa Sribit hingga Pasar Tambak,” terang tokoh masyarakat Desa Sribit, Sutaryo. (Cipto/PR.ID)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here