20 April, Pimpinan Nazi Lahir.

- Advertisement -

PILIHANRAKYAT.ID, Jakarta-Hitler terkenal memiliki kepribadian yang keras, tangguh, dan pantang menyerah. Hal ini tak lain akibat dampak dari pengalaman masa lalunya yang sangat kelam. Dia dikenal diktator kuat pemimpin Partai Nazi dan Pemimpin Jerman pada abad-20.

Dia adalah anak keempat dari enam bersaudara dari Alois Hitler dan Klara Polzl. Alois, bekerja sebagai pejabat bea cukai negara. Dia sangat keras dan menentang minat putranya pada seni rupa. Dua tahun setelah ayahnya meninggal pada 1905, Hitler kemudian meninggalkan sekolah atas persetujuan ibunya. Dia memutuskan untuk pindah ke Wina dan bekerja sebagai buruh lepas dan pelukis, setelah ibu Hitler meninggal, pada Desember 1907.

Pasca ibunya meninggal, Hitler hidup dengan mencoba peruntungan menjadi pelukis di Wina, namun hal itu tak dapat menolongnya karena ia tetap kehabisan uang dan hidup menggelandang serta mengubur dalam-dalam impiannya untuk menjadi seorang seniman.

Di masa ini lah kebenciannya terhadap Yahudi mulai tumbuh antara lain karena ia melihat begitu banyak orang Yahudi yang berkuasa dan mendapatkan berbagai kemudahan di Wina.

Pada tahun 1909, ia hidup di penampungan tunawisma. Hitler menerima bagian terakhir kekayaan dari ayahnya pada bulan Mei 1913 dan kemudian pindah ke Munchen. Kepindahan Hitler dari Austia ke Munchen menghindarkan dirinya dari wajib militer yang ada di Austria, tetapi dikemudian hari Austria berhasil menangkapnya. Hitler dinyatakan tidak memenuhi syarat untuk melakukan wajib militer setelah melalui pemeriksaan fisik dan kemudian diizinkan kembali ke Munchen. Ketika Jerman tengah memasuki kancah perang dunia ke 1 pada Agustus 1914. Hitler meminta izin kepada Raja Ludwig III Bavaria untuk mengizinkan bertugas di resimen Bavaria. Petisi ini dikabulkan dan Hitler dimasukan kedalam pasukan Bavaria.

Baca juga  Totalitas Bantuan Kemanusiaan Koper Jomin Bagi Korban Tsunami Selat Sunda di Lampung
Baca juga  Ternyata Istana Jokowi Juga Bisa Terkena Banjir

Ikut Perang Dunia Pertama Pada 1913

Ketika Perang Dunia I pecah pada musim panas berikutnya, ia berhasil mengajukan petisi kepada raja Bavaria agar diizinkan menjadi sukarelawan di resimen infanteri cadangan.

Hitler kemudian ditugaskan pada Oktober 1914 ke Belgia, sepanjang Perang Besar ia memenangkan dua dekorasi untuk keberanian, termasuk Iron Cross First Class yang langka, yang dikenakan hingga akhir hidupnya. Hitler terluka dua kali selama konflik, ia dipukul di kaki saat Pertempuran Somme pada tahun 1916, dan sementara buta karena serangan gas Inggris dekat Ypres pada tahun 1918.

Sebulan kemudian, dia memulihkan diri di sebuah rumah sakit di Pasewalk, timur laut. Berlin, ketika berita datang tentang gencatan senjata dan kekalahan Jerman dalam Perang Dunia I. Seperti banyak orang Jerman lainnya, Hitler percaya bahwa kekalahan yang menghancurkan negara itu tidak dapat dikaitkan dengan Sekutu, tetapi karena “pengkhianat” patriotik.

Baca juga  Tak bisa di Nego, Mudik 2021 sudah Final

Membentuk Partai Nazi

Setelah Hitler kembali ke Munich pada akhir 1918, ia bergabung dengan Partai Pekerja Jerman kecil, yang bertujuan menyatukan kepentingan kelas pekerja dengan nasionalisme Jerman yang kuat.

Energi pidato dan kharisma yang terampil membantu mendorongnya di jajaran partai, dan pada 1920 ia meninggalkan tentara dan mengambil alih tanggung jawab atas upaya propagandanya.

Dalam salah satu pukulan kejeniusan propaganda Hitler, Partai Sosialis Nasional Jerman (Nazi) yang baru berganti nama mengadopsi versi simbol kuno dari hakenkreuz, atau salib bengkok, sebagai lambangnya. Dicetak dalam lingkaran putih dengan latar belakang merah, swastika Hitler akan mengambil kekuatan simbolis yang menakutkan di tahun-tahun mendatang.

Pada akhir 1921, Hitler memimpin Partai Nazi yang sedang tumbuh, memanfaatkan ketidakpuasan yang meluas dengan Republik Weimar dan ketentuan hukuman dari Perjanjian Versailles. Banyak mantan perwira militer yang tidak puas di Munich akan bergabung dengan Nazi, terutama Ernst Röhm, yang merekrut pasukan “lengan kuat” -dikenal sebagai Sturmabteilung (SA)- yang Hitler dulu gunakan untuk melindungi pertemuan partai dan menyerang lawan.

Baca juga  Gubernur Bengkulu Melepas Rekreasi Anak Yatim Al -Fida

(RED/PR.ID)

- Advertisement -
- Advertisment -

Berita Utama

Ketua PCNU Jakarta Pusat Lantik Seluruh Pengurus MWCNU Dan Ranting NU

PILIHANRAKYAT.ID, Jakarta- Ketua  Pengurus Cabang Nahdlatul Ulama (PCNU) Kota Jakarta Pusat Gus Syaifuddin melantik langsung seluruh pengurus...

Catatan Merah 2 Tahun Kepemimpinan Jokowi-Ma’ruf

PILIHANRAKYAT.ID, Yogyakarta-2 tahun Jokowi-Ma'ruf Amin memimpin Indonesia atas nama kabined maju. Akan tetapi dalam periode kedua ini,...

Rayakan Hari Santri Nasional, Kemenag Gelar Pameran Pesantren Vitual

PILIHANRAKYAT.ID, Jakarta- Kementerian Agama menggelar Pameran Pesantren Virtual (Pesantren Virtual Exhibition). Pameran ini dalam rangka Peringatan Hari...

Baca Juga

JAPFA Gencarkan Pariwisata Danau Toba di Pameran Food & Hotel Indonesia 2019

PILIHANRAKYAT.ID, Jakarta – Meriahkan festival makanan minuman bertaraf internasional, JAPFA sebagai perusahaan penyedia protein hewani hadir di pameran Food & Hotel Indonesia (FHI) 2019...

Usai Musibah, Kota Palu Jadi Sasaran Revitalisasi Sentra IKM

PILIHANRAKYAT.ID, Jakarta - Direktorat Jenderal Industri Kecil, Menengah, dan Aneka (Ditjen IKMA) Kementerian Perindustrian (Kemenperin) berupaya melakukan revitalisasi sentra industri kecil dan...

Kereta Api Pangandaran Diluncurkan untuk Mendukung Pariwisata

PILIHANRAKYAT.ID, BANJAR - Wakil Gubernur Jawa Barat, Uu Ruzhanul Ulum serta Direktur Utama KAI Edi Sukmoro meluncurkan PT KAI rute Kereta Pangandaran, relasi Banjar...

20 Besar Seyembara Buku Puisi HPI 2018

PILIHANRAKYAT.ID, Jakarta - Ketua Yayasan Hari Puisi (YHP) Maman S. Mahayana mewakili Dewan Juri yang lain hadir pada bincang-bincang Hari Puisi yakni Abdul Hadi...