Heboh! Ibu Kota Jakarta Mencetak Rekor kasus Positif Covid-19

- Advertisement -

PILIHANRAKYAT.Id, Jakarta-Sangat lucu sekelas Ibu Kota Jakarta mencapai rekor kasus Positif Covid-19, Padahal, di Ibu Kota Jakarta merupakan sarang orang-orang penting, pemerintahan disana banyak, dan banyak orang-orang pejabat tinggal disana.

Penambahan kasus positif baru Covid-19 di Jakarta pada Sabtu kemarin kembali mencetak rekor. Sungguh hadiah yang sangat menarik bagi Indonesia di bawah rezim Jokowi-Ma’ruf Amien.

Hal itu langsung ada pembelaan oleh Anggota Fraksi PKS DPRD DKI Jakarta, Abdul Aziz menduga hal itu diakibatkan karena adanya kerumunan yang terjadi dalam waktu dua pekan terakhir. Aziz mengatakan, kerumunan yang terjadi di Jakarta itu di luar Kemampuan Pemprov DKI Jakarta melakukan antisipasi. Karena itulah angka kasus positif baru COVID-19 di Ibu Kota melonjak.

“Saya kira memang beberapa hari terakhir banyak sekali kerumunan yang kita lihat, memang kerumunan-kerumunan ini di luar kemampuan Pemda DKI juga untuk mencegahnya, jadi memang selalu ada risiko seperti itu,” ujar Aziz kepada wartawan, Minggu (22/11/2020).

Aziz mengatakan Pemprov DKI Jakarta seharusnya melakukan tindakan antisipasi agar tidak terjadi kerumunan. Sebab, selama ini angka kesembuhan pasien Corona di Jakarta sudah tinggi.

“Kalau sudah ada kasus naik seperti ini yang harus dipikirkan adalah bukannya preventif, tapi juga antisipatif, sekarang coba kan preventif tapi nggak mampu preventif, coba antisipatif, bagaimana kasus yang besar ini harus diimbangi dengan kemampuan sembuh yang tinggi. Karena kan DKI selama ini kesembuhannya cukup baik ya, itu harus ditingkatkan lagi, sehingga kasus yang tinggi ini tidak berakibat fatal bagi masyarakat di bawah,” katanya.

Baca juga  Tokoh Agama; Papua Tetap Tanah Damai

Lebih lanjut, Aziz mengatakan lonjakan kasus Corona di Jakarta pada Sabtu (21/11) bisa jadi dari kerumunan yang ada di acara Habib Rizieq. Selain itu, Aziz juga menyebut masyarakat saat ini sudah mulai lelah dengan kegiatan work from home (WFH), sehingga mereka memutuskan untuk bepergian ke luar rumah.

Baca juga  Keluh Kesah di Bulan Soekarno Untuk Jokowi

“Bisa jadi (kerumunan acara Habib Rizieq). Di luar kerumunan-kerumunan itu pun kalau saya lihat masyarakat sudah mulai merasa mungkin capek menjalankan work from home dan sebagainya, restoran sudah mulai ramai dan juga mereka duduk berdekatan, ngobrol-ngobrol, tentunya cukup berpotensi besar juga terhadap penularan-penularan ini, sosialisasinya harus digencarkan lagi, dan juga langkah-langkah preventif maupun korektif harus benar-benar diaktifkan lagi,” kata Aziz.

Sebelumnya, Pemerintah Provinsi DKI Jakarta menyampaikan data penambahan kasus harian virus Corona (Covid-19). Sabtu (21/11), Jakarta memecahkan rekor penambahan kasus harian COVID-19 dengan 1.579 kasus baru.

Baca juga  Ahmad Hilmy; Kebersamaan 'Starting' Kepemimpinan Ibu Khofifah

Pemerintah Provinsi DKI Jakarta melakukan tes PCR sebanyak 12.898 spesimen. Sebanyak 10.291 orang dites PCR hari ini untuk mendiagnosis kasus baru dengan hasil 1.198 positif dan 9.093 negatif.

“Namun, total penambahan kasus positif sebanyak 1.579 kasus, lantaran terdapat akumulasi data sebanyak 381 kasus dari 1 laboratorium RS vertikal dan 1 laboratorium RS TNI 7 hari terakhir yang baru dilaporkan,” ucap Kepala Bidang Pencegahan dan Pengendalian Penyakit, Dinas Kesehatan Provinsi DKI Jakarta, Dwi Oktavia, dalam keterangannya, Sabtu (21/11).

“Untuk rate tes PCR total per 1 juta penduduk sebanyak 142.256. Jumlah orang yang dites PCR sepekan terakhir sebanyak 76.724,” katanya.

Heboh! Ibu Kota Jakarta Mencetak Rekor kasus Positif Covid-19

Rekor penambahan kasus ini memecahkan rekor sebelumnya pada 16 September 2020. Pada Saat itu, terdapat penambahan kasus harian dengan 1.505 kasus baru.
Total orang yang telah sembuh sebanyak 114.863 dengan tingkat kesembuhan 91,3%. Sedangkan, total 2.515 orang meninggal dunia dengan tingkat kematian 2%, sementara tingkat kematian nasional sebesar 3,2%.

Untuk positivity rate atau persentase kasus positif sepekan terakhir sebesar 9,1%, sedangkan persentase kasus positif secara total sebesar 8,3%. WHO menetapkan standar persentase kasus positif tidak lebih dari 5%. (Jiembe/PR.ID)

Baca juga  FPKB DIY Desak Gubernur Perhatikan Pesantren
- Advertisement -
- Advertisment -

Berita Utama

Misi Atasi Pandemi, Menkes: Vaksinasi Tuntas 12 Bulan

Herd immunity merupakan upaya menghentikan laju penyebaran virus dengan cara membiarkan imunitas alami...

Wamenkes: Mendiagnosa Covid19 Lebih Dini Mencegah Kematian

Wakil Menteri Kesehatan Republik Indonesia Dante Saksono Harbuwono menegaskan kunci keberhasilan Indonesia dalam...

Vaksinasi Nasional Momentum Merajut Asa Pariwisata Indonesia

Saat ini semua sektor yang mendukung pariwisata, melakukan pembenahan diri. Seperti itulah kondisi yang...

Baca Juga

JAPFA Gencarkan Pariwisata Danau Toba di Pameran Food & Hotel Indonesia 2019

PILIHANRAKYAT.ID, Jakarta – Meriahkan festival makanan minuman bertaraf internasional, JAPFA sebagai perusahaan penyedia protein hewani hadir di pameran Food & Hotel Indonesia (FHI) 2019...

Usai Musibah, Kota Palu Jadi Sasaran Revitalisasi Sentra IKM

PILIHANRAKYAT.ID, Jakarta - Direktorat Jenderal Industri Kecil, Menengah, dan Aneka (Ditjen IKMA) Kementerian Perindustrian (Kemenperin) berupaya melakukan revitalisasi sentra industri kecil dan...

Kereta Api Pangandaran Diluncurkan untuk Mendukung Pariwisata

PILIHANRAKYAT.ID, BANJAR - Wakil Gubernur Jawa Barat, Uu Ruzhanul Ulum serta Direktur Utama KAI Edi Sukmoro meluncurkan PT KAI rute Kereta Pangandaran, relasi Banjar...

20 Besar Seyembara Buku Puisi HPI 2018

PILIHANRAKYAT.ID, Jakarta - Ketua Yayasan Hari Puisi (YHP) Maman S. Mahayana mewakili Dewan Juri yang lain hadir pada bincang-bincang Hari Puisi yakni Abdul Hadi...